ASSALAAMU'ALAIKUM WARAHMATULLAHI WABARAKATUH. Selamat Datang.

"WIDYAISWARA INDONESIA" merupakan Forum Widyaiswara Indonesia, agen perubahan aparatur Indonesia.

"WIDYAISWARA INDONESIA" merupakan Jurnal Widyaiswara Nasional, inspirator penyelenggaraan pemerintahan yang baik.

"WIDYAISWARA INDONESIA" merupakan media komunikasi Widyaiswara lembaga pendidikan dan pelatihan pemerintah pusat dan daerah, pendorong reformasi birokrasi nasional.
English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
"PANCASILA" merupakan sumber dari segala sumber hukum negara. "UNDANG-UNDANG DASAR NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 1945" merupakan hukum dasar dalam Peraturan Perundang-undangan. "NEGARA KESATUAN REPUBLIK INDONESIA" merupakan konsensus dalam mewujudkan perjuangan bangsa Indonesia yang bersatu. "BHINNEKA TUNGGAL IKA" merupakan solusi dari kemajemukan bangsa.

Selasa, 27 Agustus 2013

INDAHNYA RASA SYUKUR

INDAHNYA RASA SYUKUR
Oleh: Elvi Anita Afandi, S. Ag
Kemarin dengan penuh rasa syukur kita memperingati hari kemerdekaan bangsa kita. Apa sebenarnya yang dimaksud dengan merdeka itu? Selain merdeka dari penjajahan, merdeka dalam arti sebenarnya adalah merdeka dari hawa nafsu; merdekanya hati kita dari segala hal yang menghimpitnya: dari obsesi berlebihan, mode, gengsi-gengsian, dan sebagainya, sehingga hati kita terasa lapang bahagia, walau dalam keadaan apapun.
Contoh sederhana, ada orang yang jadi korban mode. Seorang remaja SLTA yang memiliki rambut keriting, mengiinginkan rambut lurus seperti lidi, mengikuti mode biar kayak artis terkenal... Dengan susah payah mau-maunya ia duduk berjam-jam dan bolak-balik ke salon hanya untuk rambut lurus itu. Eh karena memang rambutnya keriting, bukannya lurus gaya seperti... malah rambutnya jadi makin amburadul! Ini yang namanya korban mode!
Ada juga orang jadi budak obsesinya sendiri. Dia ingin harta sebanyak-banyaknya, menumpuk terus sampai tak kenal lelah tak kenal waktu. Rumahnya megah seperti istana, mobil mewah gonta-ganti terus. Taman luas dan vila asripun sudah tercapai. Eh anehnya dia belum puas-puas juga. Keadaan serba ada yang dulu dia bayangkan seperti surga, malah terasa biasa-biasa saja, seperti hambar-hambar saja... Sama sekali tidak ada lagi kejutan nikmatnya! Sering ia suntuk, sumpek, resah dan gelisah...
Ada juga orang yang terlalu memikirkan gengsi materi. Takut sekali kalau dianggap rendah dan ketinggalan zaman oleh orang lain. Mobilnya ingin merek wah, rumahnya pingin di komplek paling elit, pokoknya segalanya pingin yang paling bergengsi. Sedikit saja ada keinginan gengsinya yang belum tercapai, dia ngerasa seperti minder dan rendah diri. Dia terus mengejar obsesinya untuk terus mengejar dan mengejar gengsi....  Tahu-tahu, O! Dia stres dan mati.
Orang-orang seperti itulah yang sebenarnya hidupnya masih dijajah. Merasa bebas padahal terjajah, merasa merdeka padahal jadi budak. Tanda-tandanya: Pikiran sumpek, jiwa kering kerontang, rentan stres dan penyakitan.
Supaya kita bebas merdeka jiwa, jiwa lapang terasa bahagia kita harus menemukan kuncinya. Kuncinya adalah rasa syukur! Rasa syukur! Kemerdekaanpun tidak akan menghasilkan apa-apa kalau tidak diisi dengan rasa syukur. Bagaimana mungkin situasi merdeka ini bisa membuahkan kebahagiaan bila kita sia-siakan begitu saja, bila tidak digunakan sebaik-baiknya dan tidak kita syukuri?
Memang harus kita akui situasi merdeka sendiri adalah sebuah kenikmatan besar.  Coba kita bayangkan, jika berada dalam waktu susahnya zaman terjajah?... Jelas situasinya serba sulit dan mencekam. Serba tertekan, sudah pailit takut ”didor” pula. Jadi situasi merdeka memang nikmat luar biasa.
Tapi ingat, jangan lupa bahwa betapapun situasi merdeka itu merupakan kenikmatan besar, tapi kenikmatan itu bukan tergantung pada situasinya, melainkan pada rasa syukur kita sendiri! Banyak orang yang situasinya bebas, bahkan serba ada, tapi kerjaannya malah hura-hura, ke sana ke mari tidak jelas apa yang dimaui, sehingga situasi itu tidak pernah mendatangkan kebahagiaan. Banyak orang kaya yang tak kurang apapun, tapi situasi serba ada malah terasa biasa-biasa saja, hambar saja, bahkan suntuk dan bosan. Ini sekali lagi karena kenikmatan bukan tergantung pada situasi, kebahagiaan bukan terletak pada apa yang kita miliki, tidak sama sekali, melainkan pada hati yang penuh syukur.
Betapapun melimpahnya harta kita, tapi kalau hati kita tidak mau syukur, tidak merasa harta itu sebagai limpahan nikmat yang luar biasa, maka semua itu akan terasa hambar saja. Jadi kuncinya adalah hati yang penuh syukur.
Ada seorang kuli bangunan yang dengan giatnya terus bekerja di bawah terik matahari. Saking giatnya tanpa terasa tahu-tahu waktu makan sudah tiba. Dia tampak senag sekali. Begitu makanan sederhana itu dihidangkan, dengan lahabnya ia menyantap. Ia tampak nikmat sekali. Kemudian seorang pemimpin proyek melihatnya. Ia sendiri sudah tiga hari sedang tidak enak makan, karena pusing mikirin proyek dan takut gagal. Dalam hati ia sangat iri. ”Wah, seandainya aku bisa makan senikmat itu!”
Jadi sebenarnya nikmat itu datangnya bukan dari situasi, bukan dari harta kekayaan, tapi dari bagaimana hati bersikap, penuh syukur apa tidak? Makan dengan ikan asinpun, seperti saya ceritakan tadi, kalau hati lagi penuh syukur terasa begitu nikmat. Sebaliknya banyak orang yang saking banyaknya menu malah puyeng memilih, sudah begitu tidak nikmat lagi. Jadi betapa nikmat dan indahnya rasa syukur!
Sekarang bagaimana agar kita punya rasa syukur, hati penuh syukur terus, agar hidup terasa nikmat dan bahagia? Ada lima kunci.
Pertama, ingat selalu bahwa hidup ini milik Allah, semua yang kita miliki hanya titipan dariNya. Dengan merasa hidup ini sebagai titipan, sebagai pinjaman, kita akan merasa betapa detik-demi detik hidup ini amat berharga, merupakan kepercayaan dari Allah. Sebab kapanpun Allah mau hidup kita ini bisa saja tahu-tahu habis. Mati....
Ada seorang teman yang menderita sakit parah. Sudah berobat kemana-mana tidak sembuh juga. Dokter sudah menyerah, malah sudah memvonis tidak akan lama lagi bertahan. Pengobatan alternaf juga takluk. Dalam hatinya ia meronta-ronta ingin sekali sembuh, soalnya merasa banyak dosa. Tapi mau gimana lagi? Usaha manusia semua sudah dia coba. Akhirnya dia pasrah saja, dia merasa sebentar lagi ajalnya tiba. Tiba-tiba di luar dugaannya tahu-tahu dia sembuh. Dia syukur luar biasa merasa masih diberi hidup, walau mungkin tidak selama dan seprima sebelumnya.
 Jadi hidup benar-benar sesuatu yang amat berharga, hanya Allah saja yang bisa mmemberi. Merupakan kepercayaan dan anugerah dariNya.
Banyak dari kita yang mungkin menderita kekurangan, entah uang atau apa saja, tapi minimal kita hidup dan sehat wal afiat. Dan seperti umur juga, kesehatan itu sangat mahal sekali. Badan kita yang sehat bugar ini anugerah yang tak ternilai. Coba, ada tidak di antara kita yang ingin menjual hidung atau matanya? Sebesar apapun harganya, ada tidak yang mau dibayar tapi matanya dicungkil?
Kunci kedua, biar kita syukur terus, hidup nikmat lapang terasa bahagia jangan suka ingat apa yang tidak ada, ingat saja yang ada. Kita mau makan lauknya hanya tempe - tahu, kalau kita ingatnya daging, wah enak sekali ya kalau saya makan sama daging, maka makan itu tidak akan jadi nikmat. Karena bukannya kita mensyukuri yang ada, malah membayang-bayangkan apa yang tidak ada. Kalau kita kufur nikmat, kata Allah, maka rasakan azabKu yang pedih. Betul, kalau kita kufuri nikmat yang sudah ada, bukannya nikmat itu akan jadi nikmat, malah kita akan ngerasa kurang terus, kita merasa sengsara dan sedih. 
Lagi pula sekecil atau seremeh apapun nikmat, sebetulnya dia sangat besar dan luar biasa. Coba lihat contoh tadi, ketika ada tahu dan tempe, lalu hati malah mengeluh karena pingin lauk yang lebih enak lagi, sebenarnya kita sedang mengingkari nikmat yang sudah ada. Padahal seandainya nikmat yang sudah ada itu hilang, atau kita nggak dikasih Allah, misalnya nasi dan tempepun tak punya, maka kesedihan tidak adanya nasi dan tempe tahu itu akan jauh lebih besar dari pada sekedar tidak ada daging. Jadi nikmatnya nikmat yang sudah ada sebenarnya luar biasa dan jauh lebih besar dibanding ”kekurangsenangan” kita atas nikmat yang belum ada. Kalau kita sudah pandai menghargai nikmat yang sudah ada, karena dia sangat luar biasa, kenapa kita harus menginginkan nikmat yang belum ada? Kata para sufi keinginan yang tak perlu itu memang penyakit, memicu stres dan sumpek.
Ini ada kisah nyata. Seorang gadis muda yang berasal dari dusun Tegal, (mohon maaf ya orang-orang Tegal), bekerja menjadi pembantu di keluarga yang cukup berada di Jakarta. Kebetulan keluarga ini sangat baik. Setelah bekerja agak lama dan sudah akrab, tiba-tiba dengan polosnya dengan logat Jawanya yang kental, gadis itu dengan mata berkaca berkata kepada tuannya: ”Pak Haji, wah enak banget ya, di sini kayak surga. Dulu aku cuma denger suara-suaranya saja, ada buah pear, apel, melon, strawberry, sekarang aku enak bisa makan terus!”
Coba bayangkan seandainya tuan rumah itu bisa menghargai nikmat buah-buahan sebagaimana pembantunya, bukannya menginginkan nikmat-nikmat lain yang belum ada, maka hidup tuan rumah ini akan benar-benar terasa nikmat. Terasa bahagia dan sejahtera. Apalagi dengan melihat kekurangadaan gadis desa itu.
Kunci ketiga, ini sering kita dengar, lihat ke bawah jangan lihat ke atas. Sabda Nabi Saw, ”Lihatlah orang-orang yang ada di bawah kalian, jangan melihat orang-orang yang ada di atas kalian.” Melihat ke atas pasti akan terasa sumpek, rasanya kita seorang diri saja yang kekurangan. Tapi kalau lihat ke bawah, rasanya hati ini akan terasa bahagia. Rasa syukur dengan sendirinya akan mengalir dari dalam hati, sejuk seperti orang yang kehausan tahu-tahu menemukan air. 
Kunci keempat, supaya kita bisa melihat terus ke bawah, jangan terlalu sering melirik ke atas, sering-seringlah bertegur sapa atau bercengkrama dengan orang papa. Bantu mereka sebisa kita. Pasti kita akan sering dapat sejuknya air rasa syukur itu.
Sebagai manusia yang penuh nafsu, penuh angan dan keinginan, biasanya kita  lebih cenderung melihat ke atas. Bahkan dorongan itu begitu besarnya sehingga kalaupun kita tahu harus melihat ke bawah, tapi secara tak sadar diam-diam kita sering bahkan hampir melihat ke atas terus. Nah, lawan kecenderungan ini dengan kebiasaan sedekah, dengan kebiasaan menolong orang yang lagi kesusahan, menengok orang sakit dst.
Sedekah tidak saja membantu mereka, tapi sebenarnya membantu kita juga. Bahkan boleh jadi kita yang banyak terbantu. Karena dari situ rasa syukur dengan sendirinya akan mengalir. Nikmat apalagi yang lebih besar dari rasa syukur, yang tanpa itu semua nikmat akan terasa hambar dan lenyap? Boleh Anda punya apa saja, tapi kalau tidak ada rasa syukur, wah ibarat orang yang kehilangan seluruh harta bendanya, bahkan hidupnya seperti lenyap ditelan kufur nikmat.
Kunci kelima, ridha terhadap takdir. Sudah jadi takdir Allah kalau dalam hidup ini suka dan duka datang silih berganti. Sesekali kita dapat suka, tapi sesekali dapat duka. Orang kaya atau miskin, semuanya sama. Tapi yang dianggap buruk dan menyulitkan buat kita, boleh jadi di sisi Allah baik. Dan sebaliknya yang menurut kita baik boleh jadi sebenarnya berakibat buruk. Jadi kalau begitu lebih baik kita pasrah dan ridha saja akan takdir. Kita hanya usaha dan Allah yang Mahatahu sebaiknya kita ini diberi apa. 
Kalau kita lagi tertimpa musibah, mungkin hakikatnya musibah itu lebih baik buat kita, karena musibah bisa mengurangi dosa, asal kita pasrah dan sabar menerimanya. Ada anekdot tentang seorang sahabat, namanya Abdullah bin Umar. Suatu ketika terbetik kabar bahwa Abdullah bin Umar  kecurian harta-harta berharganya. Para sahabatnya mendengar kabar sedih itu. Mereka sepakat datang untuk menengoknya. Di luar dugaan para sahabat, Umar malah tampak seperti lebih bahagia dari biasanya, mukanya berseri-seri dan cerah sekali. ”Tumben kalian mampir kemari, ada apa ya?” Salah seorang dari mereka berkata: ”Kami turut bersedih hati atas musibah yang menimpamu. Kami datang untuk belasungkawa. Tapi anehnya kamu kok malah senyum-senyum saja, bahkan lebih riang dari biasanya?”
”Kalau dibilang sedih ya sedih juga, karena yang namanya musibah berarti kehilangan nikmat yang kita punya. Tapi segera aku pikir, musibahpun banyak sisi baiknya. Malah aku merasa alhamdulillah masih diuji Allah, karena datangnya musibah kan berarti masih diakui Allah sebagai hambaNya, sebagai orang mukmin yang memang membuktikan kemukminannya mau nggak mau harus lewat ujian, lewat musibah, apa kita sabar dan lapang tidak menerimanya?
Lebih jauh aku menemukan banyak fungsi musibahku:  (1) segera mengingatkanku akan berharganya harta yang telah hilang itu. Karena nikmat itu akan begitu terasa sekali nikmatnya kalau pas begitu lenyap dari kita, begitu kita nggak bisa merasakan lagi; (2) bisa mengurangi dosa selagi kita sabar; (3) bisa lebih mensyukuri nikmat yang masih ada, coba kalau semua hartaku hilang, wah bisa berabe?”
Jadi, dengan mental ridha kepada takdir, musibah yang membuat kita sedihpun bisa segera kita atasi. Malah sisi baiknya akan segera kita syukuri, sehingga rasa syukur itu akan tetap terpelihara dalam hati.
Kesimpulannya, agar hidup kita bebas merdeka, jiwa lapang terasa bahagia, kita harus punya kuncinya, kuncinya adalah punya rasa syukur terus. Bagaimana agar kita punya rasa syukur terus, caranya ada lima kunci: Pertama, selalu ingat hidup ini milik Allah semata, hidup kita hanya titipan saja. Kedua, jangan suka mengingat atau membayangkan apa yang tidak ada, ingat saja nikmat yang sudah ada. Ketiga, Lihat ke bawah jangan lihat ke atas. Keempat, rajin bersedekah kepada orang-orang papa dan yang kelima, ridha kepada takdir. Dengan lima kunci ini insyaAllah kita akan punya rasa syukur terus, dan dengan rasa syukur hidup akan nikmat bahagia. Jadi betapa indahnya rasa syukur ini.”
------------------------ print this page Cetak

Sabtu, 24 Agustus 2013

DISKURSUS TENTANG PEMIKIRAN ISLAM R.A KARTINI



DISKURSUS TENTANG PEMIKIRAN ISLAM R.A KARTINI
Oleh: Elvi Anita Afandi, S. Ag*


Di Jepara, Jawa Tengah, tanggal 21 April 1879, R.A Kartini dilahirkan, puteri Bupati Jepara. Beliau dan wafat pada17 September 1904, usia 25 tahun. Berdasar Surat Keputusan Presiden RI (Ir Soekarno) No. 108 Tahun 1964, disahkan sebagai Pahlawan Kemerdekaan Nasional. Ia hidup dalam keluarga ningrat yang sangat mengagungkan tradisi (feodalistis kerajaan) dan kolonialisme Belanda.
Kebanyakan perempuan Indonesia memperingati hari kelahirannya dengan menyelenggarakan berbagai acara dengan tema emansipasi wanita (yang selanjutnya berkembang menjadi semacam gerakan feminisme). Apa sesungguhnya yang diperjuangkan Kartini, bagaimana pemikirannya? Seharusnya diketahui generasi kita, untuk menghindari penokohan yang salah kaprah terhadap beliau.

Kegelisahan RA. Kartini
Pendidikan Kartini hanya sampai sekolah dasar atau dikenal dengan ELS (Europese Lagere School). Ia mampu berbahasa Belanda dengan baik, dengan kemampuannya itu ia banyak menulis surat kepada teman-teman Belanda-nya yang berisi curahan hatinya.
Kartini mulai merasakan adat istiadat Jawa yang peraturannya begitu mengekang, hingga timbul dalam pikirannya untuk menentangnya sebagaimana bait-bait dalam suratnya ini :
“Sesungguhnya adat sopan santun kami orang Jawa amatlah rumit, adikku harus merangkak bila hendak berlalu di hadapanku...Seorang gadis harus perlahan-lahan jalannya, langkahnya pendek-pendek, gerakannya lambat seperti siput, bila berjalan agak cepat dicaci orang disebut kuda liar” ...
“... Tidak ada yang lebih gila dan bodoh menurut persepsi saya dari pada melihat orang yang membanggakan asal keturunannya. Apakah berarti sudah beramal sholeh, orang yang bergelar Graff atau Baron?....”(surat Kartini kepada Stella, 18 Agustus 1899)

Kartini tidak hanya bergelut dengan tradisi yang kolot, tapi sekaligus menghadapi serangan halus teman-temannya dari Barat, seperti JH. Abendanon, Direktur Departemen Pendidikan (dan isterinya), yang banyak meminta nasehat pada Snouck Hurgronje, orientalis yang mempropagandakan bahwa golongan yang paling keras menentang penjajah Belanda adalah Islam. Karenanya, memasukkan peradaban Barat dalam masyarakat pribumi adalah cara jitu untuk meguasai pengaruh Islam, dan tidak mungkin membaratkan rakyat kecuali ningratnya telah dibaratkan. Hurgronje menyarankan Abbendanon untukmendekati Kawan lainnaya, Estella Zeehandelaar (Stella), wanita Yahudi anggota militan gerakan feminis di Belanda. Berikutnya, Ny. Van Kol (dll.), yang gigih berusaha mengkristenkan Kartini:Ny Van Kol banyak bercerita kepada kami tentang Yesus yang Tuan muliakan itu, tentang Petrus dan Paulus, dan kami senang mendengar itu semua.(surat Kartini kepada Dr. Adriani, 5 Juli 1902)

Kartini jelas terpengaruh dan kagum pada Barat: Orang kebanyakan meniru kebiasaan orang baik-baik : orang baik-baik itu meniru perbuatan orang yang lebih tinggi lagi, dan mereka itu meniru yang tertinggi pula ialah orang eropa.(surat Kartini kepada Stella, 25 Mei 1899)
Kartini juga punya keinginan belajar ke Belanda agar kelak menjadi bekal baginya meningkatkan harkat dan martabat orang Jawa dengan meningkatkan tingkat pendidikan rakyat. (surat Kartini kepada Ny. Ovink Soer, 1900) Namun,  niat Kartini ini tidak kesampaian. Adalah Mr.J.H Abendanon yang paling gigih menghalangi niat tersebut atas saran Snouck Hurgronje.
Pemikiran Islam RA. Kartini
Kartini mengalami hal kurang menyenangkan, ketika guru mengajinya menyuruhnya keluar dikarenakan ia menanyakan arti dan makna dari Al Qur’an yang ia baca. Ia sangat kecewa:
 “Mengenai agamaku Islam, Stella, aku harus menceritakan apa? Agama Islam melarang umatnya mendiskusikannya dengan umat agama lain. Lagi pula sebenarnya agamaku karena nenek moyangku Islam. Bagaimana aku dapat mencintai agamaku, kalau aku tidak mengerti, tidak boleh memahaminya? Al-Quran terlalu suci, tidak boleh diterjemahkan kedalam bahasa apa pun. Di sini tidak ada orang yang mengerti bahasa Arab. Di sini orang diajar membaca Al-Quran tetapi tidak mengerti apa yang dibacanya. Kupikir, pekerjaan orang gilakah, orang diajar membaca tapi tidak diajar makna yang dibacanya itu. Sama saja halnya seperti engkau mengajarkan aku buku bahasa Inggris, aku harus hafal kata demi kata, tetapi tidak satu patah kata pun yang kau jelaskan kepadaku apa artinya. Tidak jadi orang sholeh pun tidak apa-apa, asalkan jadi orang yang baik hati, bukankah begitu Stella?” [Surat Kartini kepada Stella, 6 November 1899]
Sungguh pemikiran luar biasa dari Kartini, kritis, jiwanya berontak terhadap sesuatu yang ia anggap tidak logis. Keinginannya mendalami Islam sangat kuat. Pada akhirnya Kartini melakukan aksi mogok tidak mau mengaji sebagai protes atas keadaan yang ia dan juga umat Islam alami waktu itu.
Perlu diketahui ini merupakan taktik pemerintah Belanda, umat muslim dibolehkan mengajarkan baca Al Qur'an dengan syarat tidak diterjemahkan.
Suatu ketika, takdir membawa Kartini pada pengajian di rumah Bupati Demak Pangeran Ario Hadiningrat, pamannya. Pengajian dibawakan oleh seorang ulama Kyai Haji Mohammad Sholeh bin Umar (atau dikenal Kyai Sholeh Darat) tentang tafsir Al-Fatihah. Kartini tertarik sekali (bukankah selama ini hanya boleh membaca dan menghafal Quran tanpa tahu maknanya). Setelah pengajian, Kartini mendesak pamannya untuk menemaninya menemui Kyai Sholeh Darat. Berikut ini dialog-nya (ditulis oleh Nyonya Fadhila Sholeh, cucu Kyai Sholeh Darat). 
“Kyai, perkenankanlah saya menanyakan, bagaimana hukumnya apabila seorang yang berilmu, namun menyembunyikan ilmunya?”
Tertegun Kyai Sholeh Darat, “Mengapa Raden Ajeng bertanya demikian?” Kyai Sholeh Darat balik bertanya. “Kyai, selama hidupku baru kali inilah aku sempat mengerti makna dan arti surat pertama, dan induk Al-Quran yang isinya begitu indah menggetarkan sanubariku. Maka bukan buatan rasa syukur hati aku kepada Allah, namun aku heran tak habis-habisnya, mengapa selama ini para ulama kita melarang keras penerjemahan dan penafsiran Al-Quran dalam bahasa Jawa. Bukankah Al-Quran itu justru kitab pimpinan hidup bahagia dan sejahtera bagi manusia?”
Kyai Sholeh Darat tergugah hatinya. Beliau kemudian menuliskan terjemah Al Quran dalam bahasa Jawa, dan dihadiahkan pada Kartini saat pernikahannya. Sayang , jilid pertama, yang terdiri 13 juz, dari surat Al-Fatihah sampai Ibrahim, belum sempat dilanjutkan karena sang Kyai wafat.
 Mulailah Kartini mempelajari Islam dalam arti yang sesungguhnya. Kartini mendapati surat Al- Baqarah: 257 bahwa Allah-lah yang membimbing orang-orang beriman dari gelap kepada cahaya Minadh-dhulumaati ilan nuur. Rupanya, Kartini terkesan dengan kata-kata ini. Ia merasakan sendiri proses perubahan dirinya, dari kegelisahan dan pemikiran tak-berketentuan kepada pemikiran hidayah. Dalam surat-suratnya kemudian, Kartini banyak mengulang-ulang kalimat  “Door Duisternis Tot Licht”, oleh Abbendanon kemudian dijadikan judul buku yang berisi surat-surat Kartini kepada kawan-kawan Belanda-nya. Cucu tiri Kartini, Prof. Dr. Haryati Soebadio, Menteri Sosial Era Orde Baru menerjemahkan dengan  “Dari Gelap Menuju Cahaya”,oleh Armijn Pane diterjemahkan dengan “Habis Gelap Terbitlah Terang”.
Kartini mengalami transformasi spiritual. Pandangan Kartini tentang Barat dan Islam-pun mulai berubah, setelah sekian lama kagum pada Barat dan kecewa pada Islam.
“Sudah lewat masanya, tadinya kami mengira bahwa masyarakat Eropa itu benar-benar satu-satunya yang paling baik, tiada taranya. Maafkan kami, tetapi apakah ibu sendiri menganggap masyarakat Eropa itu sempurna? Dapatkah ibu menyangkal bahwa dibalik hal yang indah dalam masyarakat ibu terdapat banyak hal-hal yang sama sekali tidak patut disebut sebagai peradaban?” [Surat Kartini kepada Ny. Abendanon, 27 Oktober 1902]
Kartini juga menentang semua praktek kristenisasi di Hindia Belanda :
“Bagaimana pendapatmu tentang Zending, jika bermaksud berbuat baik kepada rakyat Jawa semata-mata atas dasar cinta kasih, bukan dalam rangka kristenisasi? …. Bagi orang Islam, melepaskan keyakinan sendiri untuk memeluk agama lain, merupakan dosa yang sebesar-besarnya. Pendek kata, boleh melakukan Zending, tetapi jangan mengkristenkan orang. Mungkinkah itu dilakukan?” [Surat Kartini kepada E.E. Abendanon, 31 Januari 1903]
Bahkan Kartini bertekad untuk berupaya untuk memperbaiki citra Islam yang selalu dijadikan bulan-bulanan dan sasaran fitnah. Dengan bahasa halus Kartini menyatakan :
“Moga-moga kami mendapat rahmat, dapat bekerja membuat umat agama lain memandang agama Islam patut disukai.” [Surat Kartini kepada Ny. Van Kol, 21 Juli 1902].
 “Kesusahan kami hanya dapat kami keluhkan kepada Alloh, tidak ada yang dapat membantu kami dan hanya Dia-lah yang dapat menyembuhkan.” (surat Kartini kepada Nyonya Abandanon, 1 Agustus 1903)
 Bagaimana emansipasi menurut Kartini ?
“Kami di sini memohon diusahakan pengajaran dan pendidikan anak-anak perempuan, bukan sekali-kali karena kami menginginkan anak-anak perempuan itu menjadi saingan laki-laki dalam perjuangan hidupnya. Tapi karena kami yakin akan pengaruhnya yang besar sekali bagi kaum wanita, agar wanita lebih cakap melakukan kewajibannya, kewajiban yang diserahkan alam sendiri ke dalam tangannya: menjadi ibu, pendidik manusia yang pertama-tama  (Surat Kartini kepada Prof. Anton dan nyonya,  4 Oktober 1902)
Wallahua’lam

*Mantan Ketua BKMT Propinsi Nusa Tenggara Timur dan Penyuluh Agama Islam Kementerian Agama Kab. Bogor, Wilayah Kecamatan Ciawi

Bahan bacaan:
a.        Habis gelap Terbitlah Terang: RA. Kartini (Penerjemah: Armijn Pane)
b.        Api Sejarah: Ahmad mansur Suryanegara
c.        Membincang Feminisme, Diskursus Gender Perspektif Islam: Ahmad Zahro Al Hasany

*Penyuluh Agama Islam Kementerian Agama Kab. Bogor, Wilayah Kecamatan Ciawi





print this page Cetak

Rabu, 21 Agustus 2013

PEREMPUAN DALAM PERSPEKTIF ISLAM



PEREMPUAN DALAM PERSPEKTIF ISLAM
Oleh:
Elvi Anita Afandi, S. Ag

Pendahuluan
Sejarah menginformasikan bahwa sebelum turunnya Al Quran terdapat sekian banyak peradaban besar seperti Yunani, Romawi, India dan Cina. Dunia juga mengenal agama-agama besar seperti Yahudi, Nasrani, Hindu, Zoroaster dan sebagainya. Dalam peradaban dan agama-agama besar tersebut mencatat gambaran yang cenderung negatif terhadap kedudukan, harkat dan martabat perempuan.
Pada masa peradaban Arab pra Islam, juga dikenal apa yang disebut dengan jaman jahiliyah, yang sering diartikan dengan jaman kebodohan; bukan pada segi intelektualitas tetapi pada moralitasnya, sebagai contoh:
1. Legitimasi pembunuhan anak perempuan yang disinyalir dalam Al Qur’an Surah An Nahl ayat 58-59:
Artinya :” Dan apabila seseorang dari mereka diberi kabar dengan (kelahiran) anak perempuan, hitamlah (merah padamlah) mukanya, dan dia sangat marah. Ia menyembunyikan dirinya dari orang banyak, disebabkan buruknya berita yang disampaikan kepadanya. apakah dia akan memeliharanya dengan menanggung kehinaan ataukah akan menguburkannya ke dalam tanah (hidup-hidup) ?. Ketahuilah, alangkah buruknya apa yang mereka tetapkan itu.”
2. Mewariskan anak-anak perempuan terutama yang yatim (inilah yang menjadi asbabun nuzul turunnya Surah An Nisa ayat 2 dan 3 yang dikenal sebagai ayat poligami :
Artinya :”Dan berikanlah kepada anak-anak yatim (yang sudah balig) harta mereka, jangan kamu menukar yang baik dengan yang buruk dan jangan kamu makan harta mereka bersama hartamu. Sesungguhnya tindakan-tindakan (menukar dan memakan) itu, adalah dosa yang besar. Dan jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil terhadap (hak-hak) perempuan yang yatim (bilamana kamu mengawininya), Maka kawinilah wanita-wanita (lain) yang kamu senangi : dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil. Maka (kawinilah) seorang saja, atau budak-budak yang kamu miliki. yang demikian itu adalah lebih dekat kepada tidak berbuat aniaya.”
3. Berlakunya nikah sighar
4. Mahar menjadi wewenang wali dan bukan pada perempuan yang bersangkutan.
5. Mengkaryakan istri untuk diambil hasilnya oleh suami semata-mata.
6. Menyuruh isteri agar tidur dengan lelaki terpandang agar mendapatkan keturunan dengan bibit unggul (Jawa: Ngaras)
7. Perkawinan yang hanya bias dialami perempuan bila dia bersedia “dikerjain” secara beramai-ramai, dan bila terjadi kehamilan maka ayahnya ditentukan berdasarkan kemiripan atau kesepakatan.
8. Dan sebagainya.
Perempuan dalam Ajaran Islam
Dalam uraian ayat-ayatnya tampak usaha Al Quran (Islam) mengikis habis pandangan yang membedakan lelaki dan perempuan khususnya dalam bidang kemanusiaan, antara lain terlihat jelas:
1. Dari segi penciptaan; perempuan diciptakan dari jenis yang sama (An Nisa: 1) dan bukan dari tulang rusuk laki-laki (bandingkan dengan Hadits):   
Artinya :” Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan-mu yang Telah menciptakan kamu dari seorang diri, dan dari padanya. Allah menciptakan isterinya; dan dari pada keduanya Allah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan Mengawasi kamu.
2. Perempuan dan laki-laki memiliki kedudukan dan kesejajaran  dari segi kemanusiaan Al Isra’: 70 :

Artinya ;”Dan Sesungguhnya Telah kami muliakan anak-anak Adam, kami angkut mereka di daratan dan di lautan, kami beri mereka rezki dari yang baik-baik dan kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang Sempurna atas kebanyakan makhluk yang Telah kami ciptakan.”
Ali Imran: 195 :
Artinya :”Maka Tuhan mereka memperkenankan permohonannya (dengan berfirman): "Sesungguhnya Aku tidak menyia-nyiakan amal orang-orang yang beramal di antara kamu, baik laki-laki atau perempuan, (karena) sebagian kamu adalah turunan dari sebagian yang lain[259]. Maka orang-orang yang berhijrah, yang diusir dari kampung halamannya, yang disakiti pada jalan-Ku, yang berperang dan yang dibunuh, Pastilah akan Ku-hapuskan kesalahan-kesalahan mereka dan Pastilah Aku masukkan mereka ke dalam surga yang mengalir sungai-sungai di bawahnya, sebagai pahala di sisi Allah. dan Allah pada sisi-Nya pahala yang baik."
 Al Hujarat: 13  
Artinya :”Hai manusia, Sesungguhnya kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa - bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui lagi Maha Mengenal.
3. Perbuatan yang dilakukan perempuan setaraf dengan yang dilakukan laki-laki, masing-masing dihargai oleh Allah Swt. Islam juga menjamin kebahagiaan di dunia dan akhirat bagi laki-laki dan permpuan yang beramal saleh sebagaimana yang firmankan Allah dalam Al Qur’an Surat :
An Nahl: 97 : 
Artinya:” Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, Maka Sesungguhnya akan kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan Sesungguhnya akan kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang Telah mereka kerjakan.”
\
Al Isra’ ayat 70 :
Artinya:”Dan Sesungguhnya Telah kami muliakan anak-anak Adam, kami angkut mereka di daratan dan di lautan, kami beri mereka rezki dari yang baik-baik dan kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang Sempurna atas kebanyakan makhluk yang Telah kami ciptakan.”
At Taubah: 72 :
Artinya:”Allah menjanjikan kepada orang-orang mukmin, lelaki dan perempuan, (akan mendapat) surga yang dibawahnya mengalir sungai-sungai, kekal mereka di dalamnya, dan (mendapat) tempat-tempat yang bagus di surga 'Adn. dan keridhaan Allah adalah lebih besar; itu adalah keberuntungan yang besar.”
 Al Zalzalah: 7,8 : 
Artinya: ”Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrahpun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan sebesar dzarrahpun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya pula.”
Uraian ayat-ayat ini menunjukkan bahwa nilai utama laki-laki dan perempuan bukanlah pada faktor gender tetapi lebih pada kontribusi positifnya dalam kehidupan).
4. Rasulullah Saw. memberi perhatian lebih pada perempuan, baik sebagai anak, isteri maupun ibu. Sabda Rasulullah Saw. di bawah ini memberi ketetapan yang nyata tentang hal tersebut:
· “Sebaik-baik anak adalah anak perempuan.”
· “Barangsiapa memiliki anak perempuan, ia tidak membunuhnya dan tidak merendahkannya di bawah anak laki-laki maka balasan baginya adalah surga.” (HR. Abu Dawud)
· “Barang siapa memperhatikan anak perempuan, kemudian mendidiknya, bersabar dan bertaqwa kepada Allah Swt. maka  balasan baginya adalah surga.” (HR. Buhari, Abu Dawud dan Ahmad).
· “Sebaik-baik laki-laki adalah yang berbuat baik terhadap isterinya.”
· Rasulullah Saw. berwasiat pada saat haji wada’ salah satunya: “Aku wasiatkan kepada kalian agar berbuat baik kepada perempuan.” (HR. Buhari, Muslim dan Ahmad)
· “Tidaklah menghormati perempuan kecuali orang yang terhormat dan tidak pula menginakannya kecuali orang yang hina.”
· Dari Abu Hurairah: Seseorang mendatangi Rasulullah Saw. dia bertanya, “Wahai Rasul, siapa orang yang paling berhak mendapat perhatianku?” jawab Rasul Saw., “Ibumu!” “Kemudian siapa?” Dijawab, “Ibumu!” “Kemudian siapa?” Dijawab, “Ibumu!” “Kemudian siapa?” Dijawab, “Kemudian ayahmu!”
5. Pada dasarnya panggilan Islam ditujukan secara sama kepada laki-laki dan perempuan (bukan pada faktor gender) Untuk itu didapatkan bahwa ciri-ciri khas ayat-ayat  Makiyah dimulai dengan seruan Yaa ayyuhannaasu: Wahai sekalian manusia. Bentuk umum ini mudah dipahami mencakup laki-laki dan perempuan secara setara. Begitu juga kekhasan ayat-ayat Madaniyah didahului: Yaa ayyuhalladziina aamanuu, yaitu seruan mencakup kaum beriman laki-laki dan perempuan.
6. Laki-laki dan perempuan memiliki hak dan kewajiban yang sama dalam hal:
· Menuntut ilmu;
-Sabda beliau:
-Para perempuan pada zaman Rasul Saw. memohon kepada beliau agar bersedia meluangkan waktu tertentu dan khusus bagi mereka untuk menuntut ilmu, sebab mereka menyadari kewajiban ini.
-Dan bagi jenis keduanya yang menuntut ilmu diberi derajat atau kemulyaan yang sama.
-Al Quran juga memuji para ulul albab (Ali Imran: 190)
Artinya : “ Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal,
-Wanita-wanita berilmu diabadikan dalam sejarah Islam seperti Aisyah, Asy Syaikhah Suhrah yang bergelar Fakhr An Nisa (Kebanggaan perempuan) merupakan guru Imam Syafii, pendiri satu madzhab yang sangat terkenal di dunia itu.
· Berbagai kewajiban ibadat seperti shalat, puasa, zakat dan haji dibebankan kepada keduanya (An Nur: 56 
Artinya: “Dan Dirikanlah sembahyang, tunaikanlah zakat, dan taatlah kepada rasul, supaya kamu diberi rahmat.”
· Diperintahkan keduanya untuk menghiasi diri dengan perangai terpuji (Al Baqarah: 153).
Artinya: ”Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu, Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.
· Tata hukum muamalat seperti jual beli, sewa menyewa dan akad-akad yang lain.
· Persamaan sanksi bila melanggar (An Nur: 2)
Artinya: “Perempuan yang berzina dan laki-laki yang berzina, Maka deralah tiap-tiap seorang dari keduanya seratus dali dera, dan janganlah belas kasihan kepada keduanya mencegah kamu untuk (menjalankan) agama Allah, jika kamu beriman kepada Allah, dan hari akhirat, dan hendaklah (pelaksanaan) hukuman mereka disaksikan oleh sekumpulan orang-orang yang beriman.”
Meskipun demikian ada juga ulama yang berpendapat jika bukan karena perempuan pastilah kita (laki-laki) tetap berada di surga. Di sini ditemukan semacam upaya mempersalahkan perempuan.
Pandangan ini jelas keliru, bukan saja karena Allah Swt. menyampaikan tentang rencanaNya untuk menugaskan khalifah di muka bumi (Al Baqarah: 30), tetapi Al Qur’an juga menjelaskan bahwa yang digoda oleh setan bukan saja Hawa (perempuan), tetapi juga Adam (Al A’raf: 20, Al Baqarah: 36) dan satu ayat menunjuk pada satu orang  yaitu justru kepada Adam; laki-laki (Thaha: 20).
                              
Implikasi Perbedaan Laki-laki dan Perempuan dalam Bidang Hukum
Bagaimanapun juga terdapat perbedaan antara laki-laki dan perempuan. Setidaknya ada tiga hal yang membedakan dalam struktur biologis, fisiologis dan psikologis. Dalam al Qur’an surah Ali Imran: 36, “Tidaklah laki-laki itu sama dengan perempuan.”
Perbedaan ini berimplikasi pada perbedaan segi hukum, hak dan kewajiban tertentu. Di antara syariat Islam yang membedakan antara laki-laki dan perempuan antara lain:
· Bidang spiritual; pada saat haid perempuan tidak diwajibkan shalat dan puasa namun diwajibkan mengqodho’nya, tidak diwajibkan shalat jumat, jamaah di masjid dll.
· Bidang sosial; suami adalah pemimpin, kesaksian perempuan setengah dari laki-laki.
· Dalam pembagian warisan, dalam keadaan ashabah perempuan mendapat setengah bagian laki-laki.
· Perbedaan busana, di mana ketentuan aurat laki-laki berbeda dengan perempuan.
· Perbedaan dalam perijinan menggunakan sutera atau emas, laki-laki dilarang sedang perempuan mubah.
· Pekerjaan mencari nafkah menjadi tanggung jawab suami, kecuali kondisi menghendaki perempuan tersebut bekerja.
Islam tidak melarang perempuan bekerja, namun ada beberapa ketentuan yang disimpulkan berdasar dalil-dalil syara’ berkenaan dengan perempuan yang bekerja:
· Pada dasarnya Islam tidak mendorong wanita untuk keluar rumah atau bekerja (Al Ahzab: 33). Menurut Ibnu Katsir, Sayid Quthb (keduanya mufassir), Said Hawa dan Isa Abduh (ulama-ulama Islam terkemuka) bahwa kewajiban memenuhi seluruh kebutuhan rumah tangga berada di pihak laki-laki, namun perempuan juga memiliki hak untuk bekerja selama ia membutuhkannya atau pekerjaan itu yang membutuhkan dirinya dan selama norma-norma agama tetap terpelihara.
· Dia diperbolehkan keluar rumah untuk suatu keperluan yang penting yang dituntut oleh kehidupannya. Sabda Rasul Saw, “Kamu sekalian (perempuan) diijinkan ke luar rumah untuk memenuhi kebutuhanmu.” HR Bukhari
· Memelihara diri dari yang haram, tidak menonjolkan perhiasan dan menutup aurat (An Nur: 31).
· Merendahkan suara. Bila berbicara dengan laki-laki yang bukan muhrim suara tidak boleh disertai kelembutan yang menggoda laki-laki yang ada penyakit dalam hatinya, sehingga tertarik untuk menggoda (An Nur: 31).
· Tidak berkhalwat; mencari-cari alas an untuk berduaan.
· Berjalan dengan sewajarnya, yang tidak menggoda (An Nur: 31) dan tidak berdesak-desakan dengan laki-laki.
· Hendaknya tidak memakai wewangian dan alat kecantikan yang menarik perhatian.
Peran dan Kiprah Muslimah dalam Membangun Keluarga
a. Muslimah sebagai Isteri
Mengenai hal ini ayat:                                                            (An Nisa: 34) sering dipakai sebagai rujukan, sebab ayat ini menyangkut pembagian kerja antara suami-isteri. Untuk memahami ayat ini perlu digarisbawahi dua butir prinsip yang melandasi hak dan kewajiban suami isteri:
1. Terdapat perbedaan antara pria dan wanita bukan hanya pada bentuk fisik tetapi juga psikis, secara nature mereka berbeda. Menurut Alexis Carrel (seorang dokter yang pernah 2 kali memenangkan piala Nobel) perbedaan itu berkaitan juga dengan kelenjar dan darah manusia (lihat juga Taufik Pasiak: Revolusi Otak)
2. Pola pembagian kerja yang ditetapkan agama tidak menjadikan salah satu pihak bebas dari tuntutan - minimal dari segi moral – untuk membantu pasangannya.
Dalam QS. Al Baqarah: 228  :
Artinya : Dan bagi laki-laki satu derajat lebih tinggi dari perempuan.” Derajat lebih tinggi tersebut disebut dalam QS. An Nisa: 34 yang menyatakan: “Lelaki (suami) adalah pemimpin terhadap perempuan (isteri).”
Kepemimpinan bagi setiap unit adalah hal yang mutlak diperlukan. Lebih-lebih untuk keluarga, karena mereka selalu hidup bersama dan merasa memiliki pasangan atau keluarga. Hal kepemimpinan dalam Al Quran dibebankan pada suami disebabkan:
· Adanya sifat-sifat fisik dan psikis yang lebih dapat menunjang suksesnya kepemimpinan rumah tangga jika dibandingkan dengan isteri.
· Adanya kewajiban memberi nafkah kepada isteri dan anggota keluarganya.
Ibnu Hazm, ahli hukum Islam berpendapat bahwa wanita pada dasarnya tidak berkewajiban menyediakan makanan, menjahit dan lain-lain. Justru sang suamilah yang berkewajiban menyiapkan pakaian jadi dan makanan yang siap dimakan.
Ada kisah dari sahabat yang hendak mengadukan perihal isterinya yang bawel kepada Umar bin Khatob r.a. Setelah mengucapkan salam, dia mendengar Umar diomeli oleh isterinya. Sahabat inipun malu dan bermaksud pergi. Namun Umar telah memanggilnya (telanjur salam sih…). “Ada apa?” tanya Umar. Sahabat menjawab, “Saya ingin mengadukan isteri saya yang bawel, namun ternyata isterimu lebih bawel dan engkau membiarkannya.”  Umar berkata: “Biarlah, sebab dia yang memasak, mengurus pakaian dan pekerjaan lain yang sangat banyak dan itu bukan kewajibannya (wa laisa biwajibin ‘alaiha), mengurus rumah tangga lebih sulit dari pada bekerja di luar.”
Namun sekali lagi perlu digarisbawahi bahwa pembagian kerja ini tidak membebaskan pasangannya – paling tidak dari segi moral -  untuk membantu pasangannya dalam hal yang berkaitan dengan kewajibannya masing-masing. Bukankah Asma’, puteri Khalifah Abu Bakar menjelaskan bahwa ia dibantu suaminya dalam hal mengurus rumah tangga dan Asma’ membantu suaminya antara lain memelihara kuda suaminya, menyabit rumput, menanam di kebun dan lain-lain.
Suami isteri memiliki hak dan kewajiban yang seimbang. Suami di samping memiliki kewajiban juga mempunyai hak yang harus dipenuhi oleh isterinya. Suami wajib ditaati selama tidak bertentangan dengan agama dan hak pribadi sang isteri. Begitu pentingnya sehingga Rasulullah Saw bersabda: “Seandainya aku diijinkan untuk memerintahkan manusia untuk bersujud kepada seseorang, niscaya kuperintahkan para isteri untuk bersujud kepada suaminya.”  Para isteri juga dilarang berpuasa sunnah tanpa ijin dari suaminya. 
Isteri sebagai ibu rumah tangga juga memiliki peranan dalam menjadikan rumah tangga itu sebagai “sakan” yakni tempat yang menenangkan dan menenteramkan anggota keluarga. Dan dalam konteks inilah Rasulullah Saw menggarisbawahi sifat-sifat seorang isteri yang baik; yakni yang menyenangkan bila dipandang, menaati suami bila diperintah dan memelihara harta dan anak-anaknya bila suami jauh darinya. Seorang isteri hendaknya menjaga aib suaminya, menjaga kehormatan suami, tidak memasukkan laki-laki tanpa seijin suaminya.
Suami dapat menunjang tugas isteri dengan bersikap ramah, lemah lembut, jauh dari sikap sangar dan beringas dan memberi nafkah yang cukup. Dan bila isteri turut membantunya dalam mencari nafkah untuk memenuhi kebutuhan rumah tangga, hendaknya diperhatikan cukup atau tidaknya dan melakukan tindakan jika terjadi kekurangan, agar tidak memberi kesan masa bodoh atau lepas dari tanggung jawab. Suami juga harus mengendalikan dirinya agar tidak bersikap kasar apalagi sampai melakukan pemukulan dan hendaknya dapat membimbing isteri  dengan cara yang baik. Apabila seorang suami memiliki isteri lebih dari satu yang utama adalah ia harus berlaku adil.

b. Muslimah sebagai Ibu
Sebagai ibu, perempuan merupakan pendidik pertama dan utama bagi anak-anaknya khususnya pada saat mereka berusia dini (balita). Memang keibuan adalah rasa yang dimiliki oleh setiap wanita, karenanya wanita selalu mendambakan kehadiran seorang anak untuk menyalurkan rasa keibuannya tersebut. Para pakar mengatakan bahwa anak pada periode pertama kelahirannya sangat membutuhkan kehadiran ibu-bapaknya. Anak yang merasa kehilangan perhatian atau merasa diperlakukan tidak wajar dengan dalih apapun dapat mengalami ketimpangan kepribadian.
Rasul Saw pernah menegur seorang ibu yang merenggut anaknya dengan kasar dari pangkuan rasulullah karena pipis sehingga membasahi pakaian Rasul Saw. Beliau bersabda: “Jangan engaku menghentikan pipisnya, (pakaian) ini dapat dibersihkan dengan air, tetapi apakah yang dapat menghentikan kekeruhan jiwa anak ini (akibat perlakuan kasar itu)?”
Para ilmuwan juga berpendapat bahwa sebagian besar  kompleks kejiwaan yang dialami orang dewasa adalah akibat dari dampak negatif dari perlakuan yang dialaminya di waktu kecil.
Oleh karena itu diperlukan penanggung jawab terhadap perkembangan jiwa dan mental anak, khususnya pada saat usia balita. Di sini pula agama menoleh pada ibu yang memiliki keistimewaan yang tidak dimiliki oleh wanita-wanita lain selain ibu kandung seorang anak.
Sebagai ibu perempuan adalah “madrasah” (sekolah) bagi putera-puterinya untuk bisa melahirkan generasi rabbani, yang kuat jasmani rohaninya. Berkaitan dengan ini ibu ditntut untuk memiliki ilmu yang memadai dan dapat menjadi teladan yang santun. 
Peran dan Kiprah Muslimah dalam Pembangunan Masyarakat
Sebagaimana kita ketahui, manusia adalah mahluk sosial yang dengan demikian termasuk perempuan tidak dapat dipisahkan dari kehidupan bermasyarakat. Tidak tepat jika ada perempuan yang tidak mau bermasyarakat dan berperan aktif di dalamnya untuk berbuat kebajikan, hanya mengurung diri di dalam rumahnya. 
Meskipun demikian tidak berarti perempuan harus berperan dalam segala hal. Dalam kehidupan bermasyarakat perempuan bisa berperan aktif selama hal itu sesuai dengan kodratnya. 
Dalam QS. At Taubah: 71 Allah berfirman: “Dan orang-orang yang beriman laki-laki dan perempuan, sebagian mereka adalah awliya’ bagi sebagian yang lain. Mereka menyuruh untuk mengerjakan yang ma’ruf, mencegah yang mungkar, mendirikan shalat, menunaikan zakat dan mereka taat kepada Allah dan Rasulnya. Mereka itulah yang diberi rahmat oleh Allah. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.”
Kata awliya’ mencakup segala segi kebaikan dan perbaikan kehidupan, mencakup juga kepentingan atau urusan kaum muslim yang dapat menyempit atau meluas sesuai dengan latar belakang dan tingkat pendidikan seseorang dimana hal ini menjadi tanggung jawab setiap muslim yang beriman. Senada dengan hal di atas terdapat juga dalam QS. Ali Imran: 103 juga pada sabda Rasul Saw: “Barangsiapa yang tidak memperhatikan kepentingan (urusan) kaum muslim maka ia tidak termasuk golongan mereka.”



print this page Cetak

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 

Roam to Rome Blog- Moving to Italy, Travel, Studying in Italy.